Alit Tisna Palupi

Tentang Alit kata:

Windy : Christian versi liliput. Memiliki penyakit akut dalam hal memilih. Kalo lo pernah dengar kekerasan secara mental atau teror mental, nah Alit adalah salah satu pelakunya. Kecil ukurannya nggak berarti kecil suaranya. Kecil badannya nggak berarti kecil bukaan mulutnya. Paling suka nyanyi. Dalam kondisi normal, gue sih memilih nggak dengerin dia nyanyi,tapi, kalo udah di atas panggung, Alit menjelma jadi seorang diva. Inilah salah satu faktor kenapa walaupun kecil, suaranya melengking. Ternyata… Alit pemyanyi opera!

Jeffri : Pecinta sapi sejati. Suka bilang ngga tega kalo makan daging mamalia ini. Tapi kalo dah di mulut, tetep aja lahap, hehehe. Alit yang baik sering berkorban buat teman-temannya. Terus dia juga susah bilang ngga, makanya sering ditindas. Kalo jalan sama Chris suka diseret/dibetot, sampai kaki mungilnya ngga nginjak tanah lagi. Punya kecenderungan untuk overexcited sama hal-hal kecil. Kekusutan rambutnya berbanding lurus dengan banyaknya deadline. Meskipun badannya kecil, suaranya manteb dan menggelegar kalo lagi nyanyi. Kalo digodain, suka ngejawab “Grrrr....”.

Christian : Miss Rodentia… hewan pengerat nan lutu. Hihihi, becanda. Alit tuh orangnya teliti banget dan paling te-o-pe buat urusan ngecekin proofread. Temen ngobrol yang asik dan sumber makan pagi yang potensial (especially susu, gorengan, dan roti). Dan oya, ternyata gue dan Alit punya kesamaan tempat shopping favorit: Pasar Festival dan Ambassador. Dia juga shoes fetish sama kayak gue! Karena mungil, gue sering ngangkat-ngangkat dia gitu. Sekalian melatih kekuatan otot bisep dan trisep di lengan gue… huahahahahahahaha!

Resita : She is the girl next my cubicle. Tetangga yang ramah, dan baek. Wah, orang pertama yang ngajarin gue simbol buat ngedit. Teman diskusi oke, deh. Mengaku dirinya gaptek, uhmm... sedikit bener, sih ;p Hidupnya selalu ceria seperti anak-anak. Pokoknya nggak ngerasa tua kalo ama dia karena sering tertawa nggak jelas, trus loncat-loncat dan tereak, “Aku mau... aku mau....”

Ninish : Sedikit aja ngerasa terganggu, dia pasti langsung teriak, ato nyiap-nyiap panjaaang banget. Tapi menyenangkan ngeliat dia nyiap-nyiap gitu…. Si judes yang teraniaya. Hihi….

Wahyu : Pengerat yang satu ini gemar sekali menggoyang-goyangkan jarinya. Imyut… imyutt.... Sudah mulai cerewet. Walau keliatannya agak kekanak-kanakan, sebenernya dia dewasa bangets... and pelukannnya hangaaaaaat.... mmmm… mari berpelukan!!!! ^_^

Aneesy : Alit itu adalah manusia yang sangat unik! Dari suara dan badannya yang imut bahkan sampai ke cara berpikirnya tentang sapi. She loves Mooo, but she eats Moo. Hahah. Pokoknya, Alit orang yang benar-benar menyenangkan and smart. Beneran! Like to have partner like her.

Deta : Gue pikir, gue yang paling kecil di antara teman-teman di kantor. Ternyata... Yippeee, ada yang lebih mungil. Cempreng, penuh tawa [seolah hidupnya selalu bahagia. Nggak punya utang ya, Lit? Hehehehe...]. Salah satu kesamaan gue ma dia yang lain adalah: Pencinta KUCING!!! Lit, gimana kalo kucing lo ama gue kita kawinin. Biar kita jadi besanan??? Hehehehe...

Gita: Alit itu selalu dilema kalau lagi pilih makanan. Udah gitu, makannya lamaaa banget.Tapi, kalo ada Alit, semua masalah bisa dibicarakan. Meski mungil, Alit punya paling banyak stock kesabaran, juga rasa nyaman. Dan, dia nggak pernah pelit buat bagi-baginya. Love you, Alit.


Read more: Alit Tisna Palupi

Dwi Anisa Anindhika

Tentang Aneesy kata:

Windy : Biasa dipanggil Aneesy, si Muka Merah. Kalau malu atau ketawa, mukanya langsung jadi merah. Kalo lagi ngedesain cover, bibirnya bisa dower saking seriusnya ngerjain desain. Paling heboh urusan fashion di Gagas. Yang potong rambut siapa, yang ribut siapa. Kalau ada cover dengan teknik finishing yang aneh, bisa dipastikan dialah biang keroknya. Bikin repot kalo bikin spesifikasi cover ke percetakan. But, so far, I am OK with that, kok….

Jeffri : Energizer Bunny. Ngga pernah low-batt. Selalu ceria di setiap suasana. Food lover akut. Kalo digodain, mukanya mendadak merah, mulai dari dagu sampai ke jidat. Jagonya kalo ngurus acara, dari pemotretan sampe sunatan. Karirnya bakal gemilang kalo jadi EO. Sering dipinjam anak-anak sebagai stylist saat belanja baju atau ke salon. Gaya berpakaian sama dengan desainnya: vintage dan rame. Memberi sentuhan unik and kewl ke desain cover Gagas. Suka mangap kalo di depan komputer. Apa dulu nyokapnya ngidam mas koki, ya? Asik dan seru buat diajak jalan dan becanda ngga jelas. Kalo ketawa bisa nular.

Christian : Kadang-kadang gue ngerasa, pas dia ngomong pikirannya suka kebawa kelewat jauh, jadi obrolannya pasti beyond. Kesannya nggak nyambung, padahal sebenarnya dia ngetawain sesuatu yang cuma dia doang yang ngerti. Well, terlepas dari itu, gue harus akui Aneesy paling peduli fashion di antara kita semua. Suka barang-barang vintage dan sering bereksperimen dengan penampilannya sendiri. My favourite are: vest and her shawl. Signature-nya Aneesy banget, dah!

Alit : Has a good passion in fashion. Terlihat dari penampilannya yang selalu up to date dan distinguish. Rela bersusah payah demi mendapatkan hasil terbaik, seperti fitting di tukang jahit deket kantor setiap sore selama dua bulan untuk dapet hasil baju yang oke. Suka sama gaya retro. Nggak pernah kehabisan ide buat nge-desain.

Resita : Desainnya keren. Lagi sibuk mencari rumah. Jadi, kalo liat spanduk iklan rumah, asosiasinya langsung ke Nisa. Bajunya selalu gonta-ganti, nih. Lucu semua... kebanyakan pake model tumpuk. Aksesorinya macam-macam, ada sabuk ala petinju professional, aneka syal. Nah, kalo ada sesi pemotretan buat buku, Nisa ini orang sibuknya. Semua barang di rumahnya pasti dibawa. Dia juga pengarah gaya andal, lho. And nggak nyangka, ternyata dia doyan banget ama makanan. Nggak takut makan banyak euy... ;p

Ninish : Hmm, dia itu penyayang... baeeek banget. Belanja baju ama dia enak deh, tinggal ngekor aja, dia yang milihin, trus gue tinggal fitting, dia yang bilang bagus ato ngga buat gue. Potong rambut juga, gue tinggal duduk diem, dia yang nerangin ini-itu ke mbak tukang potongnya. Hehe… baek, kan, dia?

Wahyu : Si pipi merah yag gak suka marah. Lho?! Setia bangets sama cowoknya. Orangnya gak enakan (terutama kalo disuruh ngasih pendapat tentang seseorang). Yang pasti sih, JayusGirl!!!

Deta : Desainer berambut panjang yang ramah banget ama gue. Enak diajak ngobrol dan seru abis!!! Anaknya rame dan cuek [kayak gue sih... Hehehehe...]. Cover bikinannya lucu-lucu. Btw... kali-kali terinspirasi dari muka gue dunk?! [Huekkkk!!! Ngarep...]. Satu pertanyaan gue buat lo, Nis: “Kenapa tu pipi selalu merah? Keturunan bule ya, Mbak?”

Gita: Nisa itu pinter banget gaya, berbanding terbalik sama gw yang nggak pedulian, hehe. Cerdas, punya ide-ide yang ciamik buat cover juga fashion.  Dia tau tempat-tempat makanan yang enak, dan lidahnya boleh dipercaya, deh.


Read more: Dwi Anisa Anindhika

Annisa Kurnia

Tentang Ninish kata:

Windy : Miss Wet Finger. Paling jago mengendus makanan di kantor. Paling suka bermonolog dengan dirinya sendiri ketika lagi mikir. Suka tiba-tiba ngilang dari kubikel dan berada di tempat… yang banyak makanan. Kalau ada gula ada semut, maka yang berlaku di Gagas justru… di mana ada makanan di situ ada Ninish. Menurut kabar dari Resita, Ninish paling caper kalo ama dia. Hehehehe….

Jeffri : Kesepuluh jari tangannya selalu basah. Bukan, bukan karena keringatan. Tapi karena selalu dijilat sehabis makan. Hobinya main ke ruang fotografi, tapi hanya saat shooting buku masakan. Selain ngedit, Ninis juga bisa nyetting dan gebuk drum, lho. Talk about multi talent. Pipinya chubby ngegemesin kayak bakpao. Punya gesture yang khas saat BT, senang, sedih, marah: kedua tangan terkepal setinggi pipi, terus pergelangannya diputer-puter. Lucu deh. Cocok buat gantungan HP atau wallpaper desktop.

Christian : Seandainya gue punya radar pengintai makanan kayak dia, gue bakalan lebih obese dari gue yang sekarang ini. Hihihi… Ninish tuh temen paling top buat makan-makan, soalnya selera makannya sama topnya dengan gue. Asyiiik!

Alit : Punya penciuman yang oke banget untuk mengendus makanan dari jarak lima puluh meter. Mendapat kebahagiaan dari makan. Bunyi kresek, kresek kantong makan selalu kedengaran dari balik kubikelnya. Berat badan melambung, langkahnya juga semakin berat, bum, bum, bum… Kehilangan barang? Coba tanya Ninish, mungkin ada di tumpukan kertas-kertas di kubikelnya.

Resita : “Nish...,” panggil emak atau entah siapa. “Lho kok ga ada?” bertanya heran sambil ngeliat kursi kosong. “Ada di studio kalee...,” jawab suara lain serempak. Hohoo... dia sungguh sedih ketika studio yang biasa dipake pemotretan makanan pindah tempat. Nggak pa-pa Nish, katanya mo diet, ya... ditahan ngemil aja. Duet gasus yang pas deh, Ninis-Chris.

Wahyu : “Si Jari Basah”. Selain doyan ngemil, dia juga doyan mengendus-endus rahasia pribadi kamu (mmmmm... hati-hati aja dey...?!).

Aneesy : Gemes! Gemes! Gemes! Itu kata yang tepat buat dia. Wajahnya yang lucu dan bulat bikin kita jadi pengen nyubit-nyubit dia terus! Cewek yang doyan makan ini selalu stand by di kala ada wewangian yang menerawang di hidung. Kadang terlihat tomboy, tapi kalau disuruh gaya, wezzz... keren juga bo. Apalagi rambutnya yang so up to date! Cool!

Deta : Kesamaannya dengan gue, DOYAN MAKAN & NYEMIL!!! Bedanya, kalo dia banyak makan, gampang gemuk. Kalo gue banyak makan, tapi segini-gini aja. Hehehehe... [Mau kayak gue nggak, Nis?]. Bahkan, kita sempet kecewa pas jalan ke kantin berharap ada makanan. Nyatanya, kita kembali dengan tangan kosong!!! Huaaaaaaaaa... Laperrrrrrrrrrrrrr...

Gita: Setelah sukses masuk RS gara-gara pencernaan, hobi ninish yang doyan makan berkurang….dikitttt. Tiap pagi kerjaannya nyeduh oatmeal, dan dia selalu tepat waktu pas jam makan siang. Kenal Ninish, bikin nafsu makan gw ilang, hehehe.


Read more: Annisa Kurnia

Jeffri Fernando

Tentang Jeffri kata:

Windy : Bawel, short term memory lost, DKNY (Dinas Kebersihan New York) buat makanan gue yang nggak habis, but he is my favorit bro! I have to admithis works are adorable.Gue bakal ingat terus tragedi tissue basah di pagi hari yang bikin gue merinding. Dan semuanya karena makhluk Kecoak Albino ini!

Christian : Orang yang paling banyak nama panggilannya. Ke, oke, gue ngaku: gue emang seenaknya manggil dia. Kadang Koko, kadang Choco, kadang Chocoluv (ya, kayak varian es krim itu), kadang Mas. Hueee, tapi yang terakhir itu paling nggak pantes, abis kan si Choco (oops, I did it again) bukan tipe mas-mas. Om-om baru bener (becanda… jangan gaplok gue!). Orangnya paling positive thinking, tenang, meskipun kadang-kadang suka gila juga. Musuh bebuyutannya Kak Windy, merangkap tempat curhat juga. Anak-anak juga seneng kok curhat ke Choco. Abis dari jauh kelihatannya wise, sih. Pas deket… hehehehe, au ah! Liat aja sendiri.

Alit : Termasuk cowok paling gaya di kantor, sama kayak desainnya yang stylist. Cowok yang suka kita panggil Koko atau Choco ini, perhatian, sabar, baik, dan selalu siap menolong. Terlihat kalem, tapi sebenernya jahil dan suka nyeletuk hal-hal yang kocak abis. Yang bikin sirik, meja kerjanya selalu dalam keadaan rapi. Enjoy banget sama pekerjannya.

Resita : Desainnya keren. Katanya, Jefri itu punya aura pemimpin. Emang bener, deh. Jelas dan inisiatif kalo di rapat. Penyabar banget, and kalo ngasih tahu hal yang lebih baik—nasihat—bikin kita jadi tenang—nggak panik. Tapi, sumpah deh narsis banget, dia selalu memuja dirinya, white and adorable.

Ninish : Choco itu papa-papa banget…. Bijaksana, penyabar, pelupa, terus… jaiiiiiilnyaaa minta ampun! Sukanya nyeletuk-nyeletuk yang maksudnya ngelucu, tapi bikin kita yang denger ketawa nanggung. Trus kalo ga ada yang ketawa, dia tanya, “Nggak ngerti, yah?” Hahaha….

Wahyu : Menu kesukaannya ngerjain orang, suka buat lelucon yang rada gak nyambung. Sisi baik si Usil ini, “Selalu berpikir positif”.

Aneesy : PapaJe. Alias PapaJeffri. Atau Juki atau Choco. Banyak banget panggilannya. Papa dari anak-anak ayam Gagas. Yang selalu baik dengan anak-anaknya. Siap mengajari, membantu dan menampung segala curhatan anak-anaknya, bahkan curhatan Mama Ayam. Konsep yang dibuat Jeffri di setiap cover bukunya bener-bener mateng bo! Seneng deh to have a pap like u PapaJe. Bekerja sama dengan dia bener-bener nambah ilmu. Cieee... ge-er deh.

Deta : Hmmm...hmmm...hmmm... Jukiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!!! Tu panggilan beberapa temen ke dia. Desainer yang sering banget ngegodain gue dengan cerita-cerita hiperbol-nya. Mulai dari cerita serem ampe cerita makanan yang menggiurkan. Juki, Juki... Iseng abis deh pokoknya. Putih, agak gempal, dan... cadel!!! Seru abis orangnya...

Gita: Tempat ngadu kalau lagi panik. Perfeksionis yang selalu berpikiran jorok. Papa yang sayang banget sama baby Jo-nya. Suka ganggu kalo lagi keilangan backcover.  Mesti sabar kalo minta sesuatu atau titip pesan sama koko, abis dia pelupa (banget!). Gampang nyambung, trus jadi deh desain-desain cover yang bikin terkagum-kagum.


Read more: Jeffri Fernando

Wahyu Suwarni

Tentang Wahyu kata:

Windy : Paling jarang marah. Kalau senyum atau ketawa, matanya tinggal sebaris. Sekarang sih lagi memperdalam ilmu kriminologi. Nggak ada seorang pun yang tahu pasti, kenapa Wahyu yang berwajah sabar justru memilih jurusan yang terdengar menyeramkan itu…. Well, do not judge a book from its cover. Do not judge Wahyu from her appearance. Christo alias Ino justru paling nggak bisa ngelawan kalo yang ngomel itu Wahyu.

Jeffri : Wajah Aisyah, hati Agnes hehehe. Suka banget sama anak kecil. Pokoknya anak siapa aja digendong dan dicium. Wahai para ibu, waspadalah terhadap penggendong liar dan agresif ini! Ramah dan gampang akrab sama orang baru dikenal. Kalo jadi sales, pasti banyak yang beli. Punya kepedulian sosial yang tinggi. Selalu ngebantu teman-temannya. Kagum deh (plus iri dikit) sama Wahyu yang masih sempet kuliah sambil kerja. KLanis sejati. Saingannya Alit dalam lomba makan paling lama ( mungkin masih ngikut aturan dokter yang harus ngunyah makanan 32 kali). Kalo ketawa matanya segaris, kalo tidur malah melek.

Christian : Agnes Monica versi Annida? Haha, just kidding, Beib! Di mata gue, Wahyu tuh temen kerja seru dan nggak canggung diajak bercanda. Meskipun suka diledekin anak-anak desain sebagai si mata segaris kalo lagi ketawa, Wahyu kayaknya tabah-tabah aja tuh di ruang tengah sana. Selera musiknya sama dengan gue: suka yang ngepop dan R&B. Dulu juga kita sering kelayapan bareng abis pulang kerja, makan di resto baru, terus ngegosip nggak jelas. Sekarang, setelah Wahyu ngekos, gue udah jarang jalan bareng sama dia, tapi ngegosipnya masih jalan terus. Our favourite spot: BUSWAY!!!

Alit : Penyayang, makanya nggak heran kalo Wahyu suka banget sama bayi dan balita. Hmm… mungkin udah waktunya punya sendiri, Yu, hehehe…. Punya prinsip yang kuat dan teguh pendirian. Kreatif banget untuk urusan setting. Susah nyembunyiin perasaan. Pasti ketauan deh kalo Wahyu lagi seneng atau sebel.

Resita : Hasil settingan Wahyu oke deh, coz dia ikut merhatiin susunan kalimat. Semua orang dipanggilnya, Sayang. Pokoknya, Wahyu itu ramah dan rame. Sayangnya, sejak dia mulai kuliah, jadi jarang hang-out bareng, nih. Tapi sebagai sesama warga Depok, lari pagi di UI akan dijabanin, hayukk... kapan?

Ninish : Si Miss Jutek. Dulu, dia itu baeek banget, cerewet sih, tapi dia dulu selalu tersenyum. Anehnya, perubahan itu terjadi setelah dia kuliah lagi. Huhh, sumpah gue ngeri banget ngeliat matanya, mata lelah yang siap menerkam mangsanya. Roaarrr!!

Aneesy : Cewek yang terlihat selalu tidur di setiap aktivitasnya (itu karena matanya yang sipit banget, jadi kadang orang ngira dia tidur) kadang sangat keibuan, tapi kadang juga sangat kekanak-kanakan. Wahyu yang jago nge-layout ini seneng banget sama kucing, tapi cuma di gambar aja. Kalau ketemu langsung, dia ogah megangnya. Oya, hati-hati kalau di dekatnya, karena dia biasa menumpahkan air. Makanya, jangan heran kalo dia sering terlihat membawa tisu. Pokoknya, ibu yang satu ini bener-bener asik!

Deta : Setter Gagas yang unik. Gimana enggak coba... Dia tuh meleknya aja merem. Apalagi meremnya??? Bingung kan lo?! Yang gue heran, kok bisa ya dia nyetting dengan mata terpejam? [Halah, bahasanya!!!]. Hmmm... Apalagi ya? Beda banget ama Windy yang ‘kebapakan’, Wahyu sangat ‘keibuan’. Ow, iya, Wahyu anaknya kalem [walau, kadang-kadang aja sih kalemnya?!]. Kalo ketemu gue pasti hapal banget ama wangi parfum gue, dan... selalu bilang, “Deta, aku kangen... sayang!!!”.

Gita: Dia setter yang paling keren yang pernah gw kenal. Hasil setingannya pasti oke-oke semua. Kayaknya sih pendiam, tapi jail juga. Pekerja keras yang telaten dan sabar. Caio Wahyu.


Read more: Wahyu Suwarni