Setan-setan menggugat
Judul: Setan-setan Menggugat
Penulis: Kisah Tanah Jawa 
Ukuran: 13 x 19 cm
Tebal: 272 hlm
Penerbit: GagasMedia
ISBN: 
Harga: Rp99.000,-
 
 
 
Penderitaan demi penderitaan dialami pribumi akibat penjajahan, bukan hanya dari bangsa asing, tapi juga dari bangsanya sendiri. Para penguasa daerah yang tamak, tega melihat rakyatnya kelaparan, bahkan mengorbankan mereka sebagai tiang pancang Jembatan Geladak Manyar. Nyawa tidak ada artinya.
 
Sebagai kaki tangan penguasa, Sipong menyaksikan sendiri peristiwa memilukan itu. Membuat nuraninya memberontak. Amarah dan dendam pun merasukinya. Dia bersumpah untuk menebus rasa bersalahnya, membalaskan nasib rakyat yang hidupnya ditindas.
 
“Aku akan membalaskan dendam mereka. Meski bukan hari ini, esok pasti. Aku akan mempersembahkan kepala penguasa biadab itu pada mereka, para martir yang mengharapkan sebuah hari penebusan!”
 
 
 
Ini adalah kisah mereka yang mungkin belum pernah kita ketahui. Kisah mereka yang menggugat, mencari keadilan hingga mati. Kisah yang terjadi dengan latar sejarah tahun 1809, saat pembangunan Jalan Raya Pos terjadi. Sebuah fiksi sejarah dengan setting di Grisse (nama Gresik pada masa itu), Jawa Timur.
setan setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
setan-setan menggugat
 
Lihat postingan ini di Instagram
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh GagasMedia (@gagasmedia)

fun fearless