Windy Ariestanty

Tentang Windy kata:

Jeffri : The charming girl. Filosofi berpakaian: I love all colours as long as it’s black. Sering jadi korban kekerasan fisik, mental, intelektual, verbal, dan oral (gigit maksudnya). Penggila jam tangan (dan agak mirip) Fossil. Punya self discipline dan determination  yang guede. Mencret-mencret kalo makan nasi. Tapi ngga pernah kapok. Kalo sakit, ngga pernah ngasih tau dan ngga pengen dianggap sakit. Phobia sama dokter, rumah sakit, dan kakek-kakek. Kalo ngeliat Ndy, bawaannya pengen nyanyi lagu Ebiet G. Ade “Mungkin Tuhan telah murka, melihat tingkah kita….” dengan background warna sephia. A true friend in its purest definition. Caring and humble. Bisa sangat tegas kalo deadline meleset. Environmentally friendly. Punya banyak talent tapi ngga pernah show off.

Christian : Sifat protektifnya Kak Windy tuh kayaknya bawaan orok, deh. Sejak gue kenal dia sebagai penulis dan sekarang sebagai rekan kerjanya pun, gue masih merasakan hal yang sama dari dia. Pantes ajalah dia dipanggil Emak Ayam. Orangnya gothic abis: rambut ekor cerpelai, outfit hitam/gelap seolah tiap hari adalah pemakaman (well, mengingat kantor juga kurang tepat dibilang Disneyland ya, ke sananya dengan pakaian berkabung kelihatannya jadi sah-sah aja), dan fanatik sama misi penyelamatan lingkungan. Yeah, hal-hal yang suka dibualkan para kontestan Miss World tapi nggak pernah dilakuin—Kak Windy nggak pernah ikut kontes-kontes begituan tapi dia getol banget buat melestarikan alam dan sebagainya. Dan dia bangga banget dengan tas I’m Not A Plastic Bag-nya yang dianggap ngasih statement (meskipun belakangan dia protes waktu gue kasih tau pernah liat cewek pake tas dengan tulisan itu di busway—tapi bahannya kulit aja gitu hahahaha). Kalo dia nggak kerja di Gagas, pasti saat ini gue udah nemu dia aktif di LSM peduli lingkungan, Greenpeace, ato semacamnya. Vegetarian—jadi, sangat direkomendasikan mentraktir Kak Windy di junkfood heaven macam KFC ato McD. Makannya pasti dikit.

Alit : Emaknya anak-anak ayam. Kalo liat ada cewek kurus, tinggi, pakai baju hitam, celana jeans, ransel hitam, dan jalannya cepat, kemungkinan besar itu Windy. Di balik kesan galak dan judesnya, Windy pedulian banget sama keadaan sekelilingnya, terutama pendidikan dan kemanusiaan. Anti pake kantong plastik untuk bawa belanjaan. Dia bakalan lebih bahagia seandainya cara mempertahankan hidup bukan dengan makan, tapi traveling.

Resita : Workaholic. Tiap hari pulang paling malam, dan hari Minggu pun kadang masuk kantor. Biasa dipanggil ‘emak’. Hihii…, anak-anaknya pada rakus makan, tapi dia nggak doyan makan. Pilihan warna bajunya kebanyakan hitam. Orangnya sebenernya rame, jadi kalo dia lagi diem, uhmm… pasti ada ‘sesuatu’.

Ninish : Hemm, ini si bos yang beraura pemakaman kata Chris, hitam dan menyedihkan (membuat sedih) hihi…. Bajunya hitam semua, propertinya juga hitam semua. Tapi kalo pake yang ga hitam juga ga cocok. Soalnya itu muka udah pas banget deh sama warna hitam. Hihihi.

Wahyu : Induk ayam yang nggak doyan makan ayam. :-D. Gak PD-an (terutama kalo diledekin masalah penampilan). Sebenernya Windy keibuan (makanya cepet hunting cowok, Win…!!! Pasti cepet dapet).

Aneesy : First impression…. Tegas bo! But that’s what I like about her. Banyak yang mengira dia itu galak, tapi nggak kok. Cuma tegas, singkat, padat dan berbobot. Yup, itulah Ibu Windy. Mamah  dari keluarga per-ayam-an di Gagasmedia. Piat… piat…. But, sometimes, kalau udah mulai diam dengan tatapannya itu lho, yang abis diasah kali ya, tajem bo. Brrr… bulu kudu mulai merinding, alias atuuutttt! Hehehe.

Deta : Kutilangda… [Hehehehe… gak berani nerusin!!!]. Induk semangnya Gagas yang penampilannya gak jauh dari Ki Joko Bodo [Eitss… bukan jenggot, wajah, or rambutnya lho. Tapi lebih kepada bajunya yang serba hitam!]. Kalo dia stres, pasti nggak nyambung. Ngefans banget ama anak ayam. Beberapa gaya & kebiasaan Kak Windy yang nyantol banget: rambut berbuntut, tomboy, tegas, dan… suka teriak: “Dethuuuuuuullllll…”. Tempat curhat gue nih waktu di Arteri!!! Kalo yang lain menjadikan Windy emak mereka, gue akan jadikan Windy sebagai… BAPAK gue!!! Hehehehe…

Gita:  “Lo vetegarian ga, mau ngedit cerita bokep ga?” itu pertanyaan dia dua tahun yang lalu yang masi gw inget. Ternyata, dia sendiri gak suka ngedit bokep, ah cupuuu. Mbak Wind itu pencerita segala, dari teman—hari ini, kemarin, tadi, masa-masa depan—senang diceritakannya. Penulis yang diskriminatif sama huruf kapital, (apa salahnya huruf kapital coba?”).  Vetegarian yang hampir tidak pernah makan—mungkin ntar kalo Tibet merdeka, hehe. Ibu yang perhatian (hmm?). Pemarah yang penyayang. Buat gw, sometimes jalan pikirannya mengagumkan, sometimes menyebalkan hehehe piss.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.