Nahan Kesel-Gondokan! Nahan Napsu-Jerawatan! Kalo Nahan Cinta?

Gak berani ngungkapin cinta?! Hah… bukan jamannya lagi! Malu kalo cewek harus ngomong duluan? Cuek aja lagi…!!! Dari pada menyesal di kemudian hari! Nggak ada guna!!!

Berkasih-kasihan, bermanja-manjaan, saling memberi perhatian wajar terjadi pada remaja jaman sekarang. Gak cuma anak kuliahan, anak SMA bahkan di bawah itu pun sudah mampu melakukannya. Tapi Tinka, hanya bisa gigit jari dan menjadi penonton setia drama cinta nyata yang ada di sekitarnya itu.

“Lunar…Oh Lunar…”
“I miss u…”
“… You don’t know how I miss so bad!”
“LUNAR…”

Tinka hanya bisa mengais-ngais tanah sambil berharap akan mendapatkan cowok bernama Lunar. Kayak nunggu duren jatoh dari pu-unnya! Lima tahun saja, sodara-sodara! Lima tahun cintanya tertinggal di tenggorokan.

Nahan kesel jadi gondokan. Nahan napsu jadi jerawat. Nah kalo nahan cinta kayak Tinka? Jadi bisul aja udah kebagusan. Padahal, “Iya, tahu. Gua yakin dia juga sebenernya tahu kalo gua suka sama dia. Gua yakin banget. Bahkan, teman-teman main gua yang dulu aja pada tahu kalo gua tuh pasti ke Lunar dan Lunar pasti ke gua. Apa gua yang kege-eran ya?”

Nah… Herankan?! Tapi, Tinka masih aja rahasia-rahasiaan sama perasaannya itu. Kalah sama Achi, teman kuliah Tinka yang udah punya satu cowok masih juga berpoliandri.

Mungkin, ada sebagian dari kamu yang ngalamin hal serupa! Bisa jadi, salah satunya kamu! Ayo ngaku!!

Kira-kira alesan Tinka itu kenapa ya? Apa karena Lunar itu salah satu cowok gay yang ada di dunia?! Jadi takut patah hati dan gigit jari sampai jarinya abis. Jawabannya cuma ada di novel Think, Tinka karya Ivana Simanungkalit  yang diterbitkan GagasMedia.

Novel remaja ini emang udah selayaknya jadi temen bacaan kamu. Cerita yang ringan dengan masalah yang sering kali melibatkan kita sebagai remaja pasti bakalan buat kamu semakin dekat dengan karakter Tinka. Karena ceritanya kita banget…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.